Promotions

Meilleures ventes

Nos magasins

Nos magasins

Sur rendez-vous, vous pouvez récupérer votre commande dans notre bureau à Apt (84)

Déjà vus

Promo ! Borneo, Menyingkap gua prasejarah Agrandir l'image

Borneo, Menyingkap gua prasejarah

L08

Nouveau produit

BUKU. Catatan kedua penulis ini mengenai gua di Kalimantan—mereka menyebutnya Bornéo—merupakan kesaksian atas suatu petualangan luar biasa. Mereka menceritakan temuan hebat suatu gambar-cadas (garca) berusia lebih dari 10.000 tahun yang menjelaskan bagaimana manusia menempati wilayah antara Asia dan Australia. BAHASA INDONESIA

 

Plus de détails

600 Produits

17,50 € TTC

-50%

35,00 € TTC

Ajouter à ma liste d'envies

Paiement sécurisé CB
Paiement sécurisé CB

En savoir plus

Catatan kedua penulis ini mengenai gua di Kalimantan—mereka menyebutnya Bornéo—merupakan kesaksian atas suatu petualangan luar biasa. Mereka menceritakan temuan hebat suatu gambar-cadas (garca) berusia lebih dari 10.000 tahun yang menjelaskan bagaimana manusia menempati wilayah antara Asia dan Australia.

Sejak 1988, misi demi misi mencoba menggambarkan profil berbagai populasi tua Kalimantan yang sangat mungkin serumpun dengan kaum Aborigin di Australia dan hubungan khusus yang mereka jalin dengan gua dengan menciptakan garca yang berciri sejumlah besar tangan negatif.
Terhitung hampir 2.000 gambar yang mendorong mereka untuk mengusulkan penafsiran baru tentang corak universal itu. Karya ini yang diberi ilustrasi begitu indah menyajikan kekayaan, kompleksitas, dan kekunoan di bagian dunia itu yang sekarang terancam lingkungannya.
Sebuah buku yang indah.
BAHASA INDONESIA

Luc-Henri Fage, Jean-Michel Chazine, Pindi Setiawan
Translate by Rahayu Sutiarti and Pindi Setiawan.

FLIP SOME PAGES HERE

NATIONAL GEOGRAPHIC - BUKU - Dua puluh tahun bawah tanah di Kalimantan
Untuk Luc-Henri Fage, pembuat film dokumenter dan caver, petualangan gua dengan Borneo dimulai tahun 1988. Dia tidak tahu kemudian bahwa pencarian ini akan terus berlanjut selama hampir dua puluh tahun dan pengiriman sebelas (lihat #071 NGM, Agustus 2005).
Sangat cepat, ethnoarcheologist Chazine Jean-Michel (CNRS) telah bergabung. Selama perjalanan, kedua pria itu difoto dan mempelajari lukisan lebih dari 1900 stencil tangan dan gambar dari orang-orang lupa siapa tinggal di sana, ada lebih dari 10.000 tahun. Buku mereka telah menerbitkan tidak hanya menceritakan penemuan ini, tetapi juga kenangan ekspedisi mereka di tanah sehingga sulit oh untuk mengakses. Ditulis sebagai suatu perjalanannya, kaya dengan ilustrasi dengan ratusan foto, peta dan diagram, buku ini adalah untuk meletakkan di tangan siapapun yang tertarik dalam petualangan ilmiah dan manusia. - Celine Lison

LIBÉRATION - Ini hasil buku dari petualangan ganda, yang hidup tim yang dibentuk oleh penjelajah Fage Luc-Henri dan arkeolog Jean-Michel Chazine. Menemukan sebuah gua dilukis pada tahun 1988 di hutan Kalimantan, Fage memimpin Chazine. Akan mengikuti 1992-2007, serangkaian eksplorasi dilakukan di lingkungan yang sulit untuk akses, yang akan mengungkap setengah lusin situs arkeologi yang bernilai tinggi, termasuk lukisan gua pertama wilayah, mengungkapkan keragaman populasi prasejarah.
Kaya dengan ilustrasi dan sangat mudah membaca buku ini memungkinkan Anda menemukan seni mural itu adalah 5-10000 tahun, benar-benar diketahui. Tetapi penemuan ilmiah jauh melampaui sekedar kompilasi atau perdebatan berulang tentang arti dari tanda-tanda dan gambar. Semenanjung Indonesia telah memainkan peran penting dalam perluasan spesies manusia ke Pasifik. Terhubung ke daratan selama periode glasial, kepulauan Indonesia memang titik persimpangan penting ke Australia, dan titik awal dari penakluk dari Kepulauan Pasifik.
Dengan membuka bab baru di wilayah arkeologi wilayah yang sebelumnya belum dipetakan karena permusuhan itu, Fage dan Chazine juga menyelesaikan halaman sebelumnya kosong di buku besar sejarah Homo sapiens. Sylvestre Huet

Avis

Aucun avis n'a été publié pour le moment.

Donnez votre avis

Borneo, Menyingkap gua prasejarah

Borneo, Menyingkap gua prasejarah

BUKU. Catatan kedua penulis ini mengenai gua di Kalimantan—mereka menyebutnya Bornéo—merupakan kesaksian atas suatu petualangan luar biasa. Mereka menceritakan temuan hebat suatu gambar-cadas (garca) berusia lebih dari 10.000 tahun yang menjelaskan bagaimana manusia menempati wilayah antara Asia dan Australia. BAHASA INDONESIA

 

Accessoires